Paha Montok Boromeus (eh.. paha bebek boromeus)

Pertama kalinya ngobain bebek goreng di deket Boromeus. Tergoda juga mejadi boros seteleh BBM naik karena tergoda teman-teman “West Java” yang ngerjain proyekan AKA Tubes yang katanya saking enaknya, yang beli kayak ngantri sembako. Akhirnya saya ke sana. Pertama kali datang diiringi lagu pengamen yang lumayan bergaya koboy dengan entah penyanyi atau penjoget cilik yang berjoget seenak jidatnya namun tetap renyah dan lucu diliat (kalo saya yang joget pasti dilempar sambal sama ketimun). Kami bertiga memesan bebek goreng, karena memang itulah menu khasnya. Sempat ngiler juga ngeliat bebek pesanan pelanggan yang datang duluan (otomatis dapet pesanannya duluan) kayaknya kok montok banget bebeknya, lemaknya pun aduhai dan berada di posisi yang tepat, potongannya pun cakep, gede dan tampilannya memuaskan tanpa tanggung (kok kayak iklan “sesuatu” yang biasa ada di Koran 1000an yah?)

Akhirnya pesanan saya datang… saya dapet bagian paha (gak memesan bagan tertentu biar surprise). Pandangan pertama, tampilannya oke, warna gorengannya kayaknya pas, dipegang juga kenyal dan empuk.. nah, yang paling istimega selain rasa dagingnya adalah lemaknya yang banyak dan bikin potongan bebek ini montok gak tanggung-tanggung. Lemaknya juga gak bikin eneg karena bumbunya pas dan digoreng dengan temperature dan waktu yang tepat (gak terlalu kering dan bumbu dah enak meresap). Wah… pokoknya Mak nyuss…

Saya ketagihan dan mulai berpikir ngerjain proyek di tempat yang sama dengan hari ini. Berharap dapat menikmati montok dan legitnya potongan paha bebek goring Boromeus.